Kamis , Agustus 6 2020
Home / Daerah / Reforma Agraria Jadi Harapan Dalam Peningkatan Ekonomi Dan Kesejahteraan Masyarakat

Reforma Agraria Jadi Harapan Dalam Peningkatan Ekonomi Dan Kesejahteraan Masyarakat

Mamuju, 8enam.com.-Reforma agraria tidak hanya dipahami sebagai kebijakan untuk redistribusi tanah, tetapi juga memiliki manfaat yang luas. Reforma agraria jadi harapan dalam peningkatan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat.

Hal tersebut disampaikan Sekprov Sulbar, Muhammad Idris saat membuka rapat koordinasi gugus tugas reforma agraria Provinsi Sulawesi Barat tahun 2020, di Auditorium Lantai IV Kantor Gubernur Sulbar, Rabu (24/6/2020).

Dia mengatakan, Reforma agraria memerankan peran penting dalam perang melawan kemiskinan di pedesaan.

“Pemerataan penguasaan tanah di pedesaan sebagai hasil dari reforma agraria akan menghasilkan peningkatan kesejahteraan warga yang pada umumnya adalah petani gurem dan buruh tani,” ucap Idris.

Ia sampaikan, dengan strategi pemberdayaan, Pemprov Sulbar telah membuka penempatan transmigrasi baru sejak tahun 2016 sampai tahun 2019, dengan total kepala keluarga 4.952. Dan pada tahun 2020 akan kembali di buka dikawasan Rano Kabupaten Mamasa, Saluandeang Kabupaten Mamuju Tengah, serta Tanjung Cina di Kabupaten Pasangkayu dengan jumlah 225 kepala keluarga.

Program transmigrasi sambungnya, tidak lagi berbicara mengenai perpindahan penduduk dari satu wilayah ke wilayah yang lain, tetapi diharapkan akan terjadi pertukaran ilmu, teknologi, serta budaya yang berdampak pada peningkatan nilai ekonomi, kesejahteraan dan ketentraman.

“Oleh karena itu, demi menentukan keberhasilan pencapaian reforma agraria, diharapkan keterlibatan semua pihak, karena reforma agraria tidak lagi hanya menjadi tugas Kementerian ATR/BPN, tetapi menjadi tugas kita bersama antara kementerian, pemerintah daerah, dan pemerintah desa,” ujar mantan Deputi bidang diklat LAN RI itu.

Rapat koordinasi diikuti sebanyak 37 orang, terdiri dari tim gugus tugas reforma agraria Provinsi Sulawesi Barat 25 orang, Dinas Transmigrasi 6 orang, dan Kepala Kantor Pertanahan Kabupaten se Sulawesi Barat 6 orang melalui video conference. (deni)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *