Sabtu , September 26 2020
Home / Daerah / Arah Kebijakan Pembangunan Dan Rencana PAD Tahun 2020

Arah Kebijakan Pembangunan Dan Rencana PAD Tahun 2020

Mamuju, 8enam.com.-Gubernur Sulbar, Ali Baal Masdar serahkan Nota Keuangan RAPBD 2020 ke DPRD Sulbar yang diterima oleh Ketua DPRD Sulbar, Suraidah Suhardi pada Rapat Paripurna DPRD Provinsi Sulbar dalam rangka penyerahan nota keuangan dan RAPBD 2020, serta memberikan penjelasan Gubernur Sulbar atas RAPBD Provinsi Sulbar tahun anggaran 2020, di Gedung DPRD Provinsi Sulbar, Selasa (5/11/2019).

Ali Baal Masdar mengatakan, Penyusunan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah tahun anggaran 2020, merupakan wujud kongkret atas Kebijakan Umum Anggaran dan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (KUA-PPAS) yang telah disepakati bersama tanggal 23 September 2019.

Ali Baal menyampaikan, untuk memenuhi target dan sasaran pembangunan pada akhir periode 2017-2022, ditetapkan arah kebijakan pembangunan daerah tahun 2020 yaitu pembangunan sumber daya manusia dan meningkatkan daya saing wilayah untuk kesejahteraan masyarakat dengan lima sasaran prioritas pembangunan yang ditujukan kepada, peningkatan derajat pendidikan dan kesehata, pengentasan kemiskinan, penguatan konektivitas wilayah dan pembangunan berkelanjutan, pertumbuhan ekonomi inklusif dan tata kelola pemerintahan modern.

Disebutkan, berdasarkan kebijakan umum APBD Provinsi Sulbar tahun anggaran 2020 yang telah disepakati bersama dengan nota kesepakatan tanggal 23 September 2019, terdiri dari rencana pendapatan daerah sebesar Rp 2,12 triliun lebih, meningkat Rp 77,62 miliar lebih atau naik 3,8 persen dibandingkan pendapatan daerah tahun anggaran 2019 yang sebesar dua triliun lebih.

Ia juga menyebutkan, eningkatan pendapatan daerah berasal dari peningkatan seluruh komponen pendapatan daerah yaitu, pendapatan asli daerah yang direncanakan Rp 359 miliar lebih, mengalami panambahan sebesar Rp 20 miliar lebih dua atau naik 6,50 persen dari target pendapatan daerah pada tahun anggaran 2019, yang sebesar Rp 337 miliar lebih, dana perimbangan yang direncanakan Rp 1,75 triliun lebih, mengalami penambahan sebesar Rp 54, 99 miliar lebih atau naik 3,23 tiga persen dari target tahun anggaran 2019 sebesar Rp 1,70 triliun lebih, pendapatan daerah yang direncanakan sebesar Rp 1,86 miliar lebih, atau mengalami penambahan sebesar Rp 526 juta lebih atau naik 39,40 persen dari target tahun anggaran 2019 sebesar Rp 1,3 miliar lebih.

“Tahun anggaran 2020 Pemprov Sulbar harus menyesuaikan alokasi tersebut pada rancangan peraturan daerah tentang APBD tahun anggaran 2020 sebagai dasar penganggaran dalam APBD dan di bahas bersama dengan DPRD melalui badan anggaran DPRD, saya berharap rancangan ini dapat dibahas secara konstruktif, demi terwujudnya Sulbar maju dan malaqbi dengan tetap memperhatikan tahapan dan prosedur pembahasan, berdasarakan peraturan perundang undangan hingga batas waktu persetujuan. Hal ini menjadi tugas kita bersama, untuk terlibat dalam pencapaian target pembangunan di Sulawesi Barat ini sesuai dengan peran dan fungsi kita masing-masing,” tandas ABM.

Hadir pada paripurna tersebut Wakil Ketua DPRD Sulbar, Usman Suhuriah, Abd.Halim, Abd. Rahim, Sekprov Muhammad Idris, anggota DPRD Sulbar dan para pimpinan OPD Sulbar. (Deni/edo)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *