Minggu , Februari 25 2024
Home / Daerah / Pemenang Sayembara Logo Hari Jadi Sulbar Diumumkan, Soal Komplain Peserta Begini Penjelasan Panitia

Pemenang Sayembara Logo Hari Jadi Sulbar Diumumkan, Soal Komplain Peserta Begini Penjelasan Panitia

Mamuju, 8enam.com.-Panitia Hari Jadi Sulbar ke 19 Tahun mengumumkan pemenang Sayembara Logo HUT Sulbar ke 19.

Pemenang Sayembara Logo HUT Sulbar ke 19 adalah yang mendapat like terbanyak.

Panitia hati jadi Sulbar berterima kasih atas kontribusi seluruh peserta yang menyetorkan karyanya untuk melalui proses sayembara.

Koordinator Seksi Humas Publikasi dan Dokumentasi, Mustari Mula menjelaskan sayembara logo hari jadi dilaksanakan dalam rangka menyambut Hari Jadi Sulbar ke-19 tahun

Mustari menyebutkan, ada 60 lebih karya yang masuk. Setelah dilakukan penilaian dari tim kepanitian.

“Terima kasih atas semua karya masyarakat, semuanya bagus-bagus, namun sebagaimana menjadi kesepakatan kepanitiaan, hanya sembilan yang akan dipilih untuk lanjut tahapan penilaian berikutnya,” kata Mustari.

Tahapan berikutnya, 9 logo terbaik diposting melalui akun yang telah disepakati panitia, lalu dilakukan penilaian dari jumlah like postingan logo tersebut. Proses penilaian ini berlangsung dari 29 Agustus.

Hari pertama dan kedua Panitia Pelaksana Hari Jadi Sulbar mendapatkan laporan adanya karya plagiat diantara 9 karya. Hal itu pun langsung ditindaklanjuti dengan mendiskualifikasi dua karya dimaksud. Tersisa 7 karya logo peserta proses like postingan berlangsung hingga 31 Agustus.

Hasilnya, Juara I dengan jumlah like 29.281, Juara II 18.712 dan Juara III 4.077.

“Inilah menjadi rujukan panitia dalam menentukan pemanang sayembara logo hari jadi Sulbar,” kata Mustari.

Belakangan, lanjut Mustari, pihaknya mendapatkan protes dari salah satu peserta. Hal ini pun ditindaklanjuti dengan melakukan evaluasi internal, utamanya admin media sosial Pemprov yang terus memantau like postingan dari karya logo yang disayembarakan..

Kata Mustari, pantauan admin, dihari pertama kedua ada salah satu peserta yang agak menonjol karena jumlah likenya jauh dari peserta lainnya. Yakni 18.000 sementara peserta lainnya dibawah 5000. Namun setelah di hari terakhir peserta yang dihari sebelumnya jauh dari peserta lainnya ini justru tertinggal dari salah satu peserta dengan jumlah like mencapai 29 ribu lebih.

Dia menjelaskan, sayembara dengan model penilaian berdasarkan jumlah like memang menuntut peserta tak hanya bersaing pada kemampuan desain grafis tetapi juga kemampuan berkompetisi untuk memperbanyak like media sosial yang digunakan dengan cara dan strategi masing masing.

“Hal ini sangat bergantung pada teknik dan strategi para peserta. Sama halnya dengan kompetisi talent dengan menggunakan penilaian dari jumlah SMS terbanyak. Biasanya dimenit menit terakhir sebelum aplikasi di tutup di situlah kelihaian dan kecepatan peserta memperbanyak like dengan teknik dan caranya masing masing,” terang Mustari.

Begitupun pada sayembara ini, menurutnya ini juga akan menjadi evaluasi kedepan sebab faktanya persaingan jumlah like ini justru menjadi persoalan.

“Bisa saja terjadi dimenit menit terakhir sebelum ditutup, tiba-tiba ada yang menggelembung jumlah like nya, karena di menit menit terakhir mereka sudah tahu kekuatan kompetitornya lalu mereka segera tingkatkan lagi jumlah like nya sebelum ditutup. Karena adik adik yang ikut berlomba ini selain adu kreatifitas desain logo juga adu ketangkasan dan strategi meningkatkan like berdasarkan caranya masing masing,” ungkapnya. (rls)

Check Also

Enam TPS lakukan PSU, Sutinah  Sampaikan Harapan Ini

Mamuju, 8enam.com.-Enam Tempat Pemungutan Suara (TPS) se-Kabupaten Mamuju melakukan Pemungutan Suara Ulang (PSU), Sabtu (24/2/2024). …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *